Kemampuanku Terbatas

  • Pengalaman akan keterbatasan kemampuan diri sesungguhnya merupakan pengalaman yang kerap kali dialami. Walaupun demikian, kita dapat melihat dua sikap yang sering muncul menghadapi keterbatasan.
  • Sikap pertama, sikap menerima dan mengakui. Sikap positif ini akan berdampak pada kemampuan untuk mengatasi keterbatasan dengan positif pula: belajar lebih keras, belajar dari orang lain, tidak minder, dan sebagainya.
  • Sikap kedua adalah sikap tidak mengakui, bahkan menutup-nutupi keterbatasan. Sikap negatif ini umumnya akan mengantar orang pada sikap dan tindakan munafik, berpura-pura, iri hati akan keberhasilan orang lain, berusaha menjatuhkan orang lain, minder, kurang percaya diri, kadang menghalalkan segala cara untuk menutupi keterbatasan dirinya.
  • Iman Kristiani mengajarkan bahwa pengalaman keterbatasan merupakan pengalaman yang tak dapat diingkari. Manusia adalah makhluk yang fana, yang terbatas. Manusia diciptakan dalam kesempurnaan, tetapi yang juga mempunyai keterbatasan.
  • Keterbatasan yang dimiliki dalam bentuk apa pun sesungguhnya menyiratkan suatu panggilan kepada setiap manusia untuk berelasi dengan sesama, bekerja sama saling melengkapi dan saling mengembangkan demi kepenuhannya.
  • Tetapi yang menjadi penting adalah bagaimana pengalaman keterbatasan tersebut disikapi secara benar, yakni berupaya mengatasi dengan mencari sumber kekuatan dan kesempurnaan sejati, yakni Allah sendiri. Sikap semacam ini, dapat direfleksikan dari kisah Yesus meredakan angin ribut dalam Mrk. 4:35-41, atau beberapa kisah lainnya, seperti Mrk. 6: 35-44, dan Luk. 5: 1-11.
  • Ketika sadar akan keterbatasan kemampuan, ada sebagian orang menjadi bingung, bahkan ada pula yang menyalahkan Tuhan. Para murid Yesus rupanya mengalami hal yang kurang lebih sama. Mereka bingung dan menyalahkan Yesus seolah-olah Yesus tidak peduli dengan nasib mereka, seperti nampak dalam ungkapan: “Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?” Mungkin dalam bahasa manusia sekarang hal tersebut dapat berbunyi: “mengapa saya tidak dilahirkan dengan wajah cantik/ganteng? Mengapa orang tua saya miskin? Mengapa saya tidak sepintar dia? Mengapa Engkau menciptakan aku dalam keadaan cacat?”
  • Tetapi ada hal yang menarik dari kutipan tersebut. Ketika sadar akan keterbatasan kemampuannya, para murid Yesus pergi mencari pertolongan Yesus. Mereka sadar bahwa saat menghadapi keterbatasan, manusia perlu memberanikan diri memnita bantuan orang lain, terutama Tuhan.
  • Ada dua pesan yang kuat yang tersampaikan dalam kisah Yesus meredakan angin ribut:
    Pertama, menguatkan keyakinan iman kita, bahwa dibalik keterbatasan yang dimiliki pada setiap orang pada saat manusia diciptakan, Allah bermaksud supaya manusia dapat saling membantu dan bekerja sama satu sama lain untuk saling mengembangkan dan menyempurnakan. Bukan maksud Tuhan untuk bersikap tidak adil. Ketika dalam keluarga ada satu anggotanya yang cacat, misalnya, Tuhan hendak mengajari mereka untuk lebih peduli dan menyayangi anggota keluarga itu. Kita semakin diteguhkan jika saling membantu dan bekerja sama dalam keterbatasan masing-masing demi saling melengkapi dan mengembangkan diri.
    Kedua, pada akhirnya manusia harus sadar, bilamana mengalami keterbatasan diri ia harus mencari sumber kekuatan dan kesempurnaan sejati, yakni Tuhan Allah. Kenyataan tersebut dapat kalian lihat, mengapa pada saat-saat sulit orang tuamu atau kamu lebih rajin berdoa, supaya kamu lulus ujian banyak orang tuamu bermohon kepada Tuhan dengan bernovena.

    Catatan penting Buku Guru Kelas 7 K13

Leave a Reply

Your email address will not be published.