Syukur sebagai Citra Allah

  • Kata “syukur” atau “bersyukur” bagi sebagian orang menjadi sesuatu yang mudah dikatakan, tetapi sulit dilaksanakan. Hal itu disebabkan karena manusia zaman sekarang sering memandang seolah-olah keberhasilan dan apa yang dimiliki saat ini semata-mata hasil usaha dan kerja kerasnya sendiri, lepas dari peran Tuhan di dalamnya.
  • Tentu saja hal ini memprihatinkan. Walaupun demikian, kita dapat memaklumi mengapa hal ini terjadi. Salah satu faktor penyebabnya karena manusia zaman sekarang hampir tidak menyempatkan diri untuk diam dan hening. Seluruh waktu seolah habis untuk berbagai aktivitas dan memenuhi kebutuhan hidup yang sifatnya keduniawian. Iman atau agama hampir tidak mempunyai tempat dalam kehidupan. Kalaupun masih, sebab melakukan komunikasi dengan Tuhan, hal itu lebih bersifat formal-legalis (karena kewajiban dan aturan).
  • Bentuk kehidupan semacam ini menjadi salah satu hal yang melanda dunia remaja. Banyak remaja lebih mengutamakan pemenuhan kewajiban belajar dari pada yang sifatnya rohani. Bahkan kewajiban keagamaan sering terkalahkan dengan kebutuhan untuk berkumpul dengan teman atau bermain game. Tentu saja hal tersebut merupakan tanda-tanda lunturnya iman manusia akan Allah.
  • Dari segala yang telah diciptakan Tuhan, hanya manusia diberi kemampuan bersyukur. Manusia mampu bersyukur karena sebagai Citra-Nya, Allah membekali manusia dengan akal budi dan hati nurani serta roh. Semua itu memampukan manusia untuk senantiasa mencari Allah dan mengarahkan hidup sesuai dengan kehendak Allah.
  • Lewat akal budi, hati nurani dan roh pula manusia beriman mampu mengamini, bahwa sesungguhnya hidup manusia dengan segala pengalamannya – baik manis maupun pahit, menyenangkan atau tidak menyenangkan, dan segala keadaannya: sempurna atau tidak sempurna, cantik atau tampan – atau kurang cantik dan kurang tampan; tidak pernah lepas dari peran Allah sang Pencipta.
  • Hidup yang kita alami apapun keadaannya sesungguhnya merupakan bukti pemeliharaan dan cinta Tuhan. Maka, selayaknyalah manusiapun bertumbuh menjadi pribadi yang penuh syukur kepada-Nya.
  • Melalui kisah Kesepuluh Orang Kusta dalam Luk. 17: 11-19, Injil hendak mengajak kita untuk meneladan orang Samaria, yang setelah mengalami penyelamatan Allah melalui Yesus pergi bersyukur kepada-Nya.
  • Dalam Injil Lukas 17: 11-19 diceritakan ada sepuluh orang yang merasakan karya penyelamatan Allah dalam dirinya melalui penyembuhan atas penyakitnya. Tetapi dari sepuluh orang yang disembuhkan ternyata hanya satu orang yang bersyukur. Orang itu adalah orang Samaria.
  • Menurut Kamus Alkitab, Samaria dalam masa Perjanjian Lama merupakan ibu kota Kerajaan Israel Utara sejak raja Omri (1Raj. 16:24). Pada tahun 722 SM Samaria direbut tentara Asyur (2 Raj. 17:5), penduduknya dicampur dengan bangsa-bangsa lain, sehingga juga agama dicampur (2 Raj. 17:24-41). Pada zaman Yesus Samaria adalah daerah diantara Galilea di sebelah Utara dan Yudea di selatan. Penduduknya dibenci oleh orang-orang Yahudi karena agama (dianggap kafir) dan kebiasaannya berbeda dengan orang Yahudi pada umumnya.
  • Dari sepuluh orang itu, sembilan orang menganggap dirinya sebagai orang beriman, satu orang dianggap kafir atau tidak percaya kepada Allah. Tetapi anehnya, mengapa yang sering dicap sebagai orang kafir itulah yang datang kembali untuk bersyukur?
  • Manusia akan mampu bersyukur bila: Mampu mengagumi keindahan dan karya serta penyertaan Tuhan dalam hidupnya; Mengakui, bahwa apa yang dilakukan Tuhan tersebut sebagai cara Tuhan mencintai dirinya; Mengungkapkan dengan ibadat dan mewujudkan syukur dalam hidup sehari-hari melalui tindakan. Proses itu hanya dapat dilakukan bila manusia masuk dalam suasana hening, meninggalkan berbagai kesibukan.
  • Rasa syukur dapat diungkapkan melalui ibadat atau doa. Oleh karena itu, sesungguhnya doa bukan kewajiban, dan dapat dilakukan setiap saat.
  • Doa dapat diwujudkan melalui tindakan nyata dalam kehidupan sehari-hari seperti berikut.
    – menolong sesama yang menderita,
    – berusaha hidup lebih baik,
    – memelihara kehidupan itu sendiri, misalnya dengan menjaga kesehatan, kebersihan, menjauhi obat-obatan,
    – menjaga kehidupan orang lain, seperti yang dilakukan Sr. Theresa yang menolong orang-orang miskin dan terbuang,
    – membiasakan bersyukur atas peristiwa hidup, baik suka maupun duka.

    Catatan penting Buku Guru Kelas 7 K13

Leave a Reply

Your email address will not be published.