Aku Bangga sebagai Perempuan atau Laki-laki

  • Umumnya, remaja mempunyai kebanggaan terhadap keberadaan dirinya sebagai perempuan atau laki-laki. Tetapi kebanggaan tersebut sering disertai sikap terlalu membanggakan diri yang mengakibatkan tumbuhnya pandangan negatif tentang lawan jenis. Remaja laki-laki memandang bahwa perempuan itu cengeng, lemah. Sebaliknya, remaja perempuan sering memandang laki-laki sebagai keras dan kasar. Dengan demikian, kebanggaan yang terlalu besar terhadap keberadaan dirinya itu menutup diri mereka untuk mampu melihat hal-hal yang baik dan indah pada lawan jenisnya.
  • Di lain pihak, ada juga sebagian kecil remaja yang merasa menyesal dilahirkan sebagai laki-laki atau sebagai perempuan. Rasa penyesalan tersebut biasanya muncul dalam berbagai ungkapan. Ada yang mengeluh terus, ada yang ingin melakukan operasi jenis kelamin, ada yang berupaya mengubah penampilan dirinya sebagai perempuan ataupun sebagailaki-laki, menyalahkan diri sendiri dan orang lain misalnya: orang tuanya atau lingkungan masyarakatnya. Bila hal tersebut sudah terjadi, maka sangat sulit baginya untuk mensyukuri hidup ini sebagai suatu anugerah Tuhan.
  • Kitab Kej. 1: 26-28, mengisahkan tentang Allah menciptakan manusia sebagai perempuan dan laki-laki. Allah memberkati keduanya. Setiap orang diciptakan dengan keindahan sendiri-sendiri. Allah mempunyai maksud khusus menciptakan manusia sebagai laki-laki atau perempuan, yakni agar saling melengkapi dan saling mengembangkan satu sama lain. Oleh karena itu, mereka dibutuhkan dan membutuhkan lawan jenisnya (lih. Kej. 2: 18-25). Dengan cara itulah, manusia saling menyempurnakan sebagaimana yang diharapkan Allah sejak semula.
  • Allah menciptakan manusia laki-laki dan perempuan dan kepadanya masing-masing dilengkapi dengan kebaikan dan keindahan. Semua itu, baik adanya. Allah memberkati dan mengasihi keduanya, mereka begitu berharga di mata Allah. Kita patut bersyukur karena Allah mempunyai maksud khusus dengan menciptakan kita sebagai laki-laki atau perempuan, yakni supaya melengkapi dan mengembangkan satu terhadap yang lain. Dengan kata lain, laki-laki dan perempuan bersifat komplementer (lih. Kej. 2:18-25). Mereka saling membutuhkan dan saling bergantung satu sama lain. Laki-laki tidak dapat hidup tanpa perempuan, dan sebaliknya perempuan tidak dapat hidup tanpa laki-laki.
  • Dengan menemukan nilai-nilai positif dari keberadaan mereka sebagai laki-laki atau perempuan, para remaja diharapkan dapat menerima dirinya menjadi perempuan atau laki-laki sebagai anugerah Allah yang patut disyukuri, serta terpanggil untuk mengembangkan diri sebagai laki-laki atau perempuan menuju kesempurnaan sebagai citra Allah. Para remaja juga diharapkan tumbuh dalam penghargaan dan penghormatan kepada kaum perempuan dan laki-laki.
  • Tentang Perempuan dan laki-laki, Katekismus Gereja Katolik (KGK) menegaskan:
    2333 “Tiap manusia, apakah ia pria atau wanita, harus mengakui dan menerima seksualitasnya…”
    2334 “Ketika menciptakan manusia sebagai pria dan wanita, Allah menganugerahkan kepada pria dan wanita martabat pribadi yang sama dan memberi merekan hak-hak serta tanggung jawab yang khas.”
  • Kita patut bangga terhadap anugerah yang melekat pada diri kita dan mensyukurinya.

Catatan penting Buku Guru K13 Kelas 7

4 thoughts on “Aku Bangga sebagai Perempuan atau Laki-laki”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *