Gereja Persekutuan Para Kudus

  • Di dalam rumusan syahadat iman Katolik (credo), ditegaskan bahwa sebagai umat beriman, kita pun percaya akan Roh Kudus, Gereja Katolik yang kudus serta persekutuan para kudus.
  • Istilah “Persekutuan para kudus” (communion sanctorum) baru dimasukkan ke dalam rumusan syahadat pendek pada abad IV.
  • Rumusan tersebut dapat dipahami sebagai keadaan, tetapi terutama harus dipahami sebagai sebuah proses keterlibatan Gereja terhadap hal-hal yang kudus.
  • Imanlah yang dijadikan dasar persekutuan, adalah iman akan Yesus Kristus dan Roh Kudus. Itulah sebabnya, Gereja disebut sebagai tubuh Kristus.
  • Para kudus adalah orang-orang beriman yang telah memperoleh kehidupan kekal di surga, sebagaimana dijamin oleh Yesus melalui sabda-Nya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu. Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman” (Yohanes 6:53).
  • Di dalam persekutuan, semua anggota Gereja mampu menjalin persaudaraan dan berkomunikasi satu dengan yang lain, sehingga menjadi sehati dan sejiwa. Sifat sehati sejiwa bagi kaum beriman menyiratkan kesatuan, baik kesatuan di dalam Gereja yang masih mengembara di dunia, maupun dengan anggota Gereja yang menderita di dalam api penyucian serta Gereja yang mulia dalam kemuliaan surgawi.
  • Persekutuan Gereja, diikat oleh tubuh dan darah Kristus, yaitu kesediaan untuk melakukan kehandak Allah, sebagai makanan utama umat beriman. Dengan demikian, persekutuan para kudus bukan hanya sesuatu yang bersifat fisik atau lahiriah, tetapi juga yang bersifat rohani, yaitu persekutuan dengan anggota-anggota Gereja yang telah meninggalkan dunia ini.
  • Iman dan keyakinan terhadap persekutuan para kudus, merupakan ungkapan iman Gereja untuk dapat menikmati kesatuan seluruh umat beriman kepada Kristus, di dalam Roh Kudus.
  • Dalam tradisi Gereja Katolik, terdapat istilah santo, santa, beato, beata. Istilah tersebut merupakan penghormatan kepada orang-orang tersebut karena kesucian imannya, jasa serta pengorbanannya. Semua istilah tersebut berarti yang disucikan.
  • Santo Stefanus adalah martir pertama. Martir artinya orang yang wafat karena mempertahankan imannya akan Kristus. Karena iman, kesucian serta pengorbanannya kepada Kristus dan Gereja, ia diberi gelar santo.
  • Rumusan syahadat menegaskan bahwa kita mengimani persekutuan para kudus. Persekutuan para kudus adalah himpunan orang-orang yang semasa hidupnya menunjukkan nilai-nilai iman, kesucian dan menyerahkan seluruh hidupnya untuk kemuliaan Allah. Meskipun mereka telah wafat, iman akan Kristus yang satu menjadi tali pengikat persekutuan dengan Gereja yang masih berziarah di bumi.
  • Kisah Santo Stefanus juga menunjukkan sifat kudus Gereja, yang berarti bahwa bukan hanya mereka yang masih mengembara di dunia, melainkan mereka yang telah berada di dalam surga, karena kekudusan yang telah mereka perjuangkan selama masa hidup di dunia, sekaligus karena kasih Kristus.
  • Tradisi dan Ajaran Gereja Katolik tentang Persekutuan Para Kudus:
    Doa-Doa atau Perayaan Ekaristi
    Gereja Katolik mengimani ikatan dengan para kudus di surga. Hal itu tampak di dalam beberapa doa atau bagian ekaristi, misalnya: litani orang kudus, syahadat para rasul dan doa syukur agung.
    Hari-Hari Khusus

    Pada tanggal 1 dan 2 Nopember Gereja Katolik memperingati arwah umat beriman dan para kudus. Terdapat hari-hari di dalam rentang sepanjang tahun, Gereja Katolik memperingati para kudus yaitu Santo dan Santa. Misalnya 4 Nopember (Santo Carolus Boromeus), 13 Juni (Santo Antonius dari Padua), 7 April (Santo Yohanes Pembaptis de la Salle), dan sebagainya.
    Nama Baptis/Nama Pelindung
    Ketika menerima baptisan, setiap orang memilih nama baptis, yang diambil dari nama santo-santa atau para kudus, sebagai penghormatan sekaligus keteladanan terhadap semangat yang telah ditunjukkan oleh mereka. Selain sebagai penghormatan, melalui doa dan perayaan ekaristi, Gereja menyampaikan permohonan kepada Tuhan melalui para kudus.

Ringkasan Buku Guru K13 Kelas 6 SD

Mau mendengarkan inspirasi renungan harian dengan pendekatan pribadi?
Kunjungi dan subscribe kanal YouTube Risalah Immanuel
Upload setiap hari jam 6 sore WITA!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.