Doa Sumber Kekuatan Hidup

  • Di masyarakat terdapat kebiasaan berdoa, baik pribadi maupun kelompok. Ada yang berdoa sendiri dan ada pula yang dilakukan secara bersama-sama.
  • Pada umumnya, orang berdoa di tempat ibadah. Secara khusus, orang berdoa di rumah atau kamar pribadi. Tetapi ada pula orang yang melakukan doa di sawah, di perjalanan, di tempat kerja dan di mana saja.
  • Pada umumnya orang berdoa dengan maksud memohon berkat Tuhan, bersyukur atau memuji Tuhan.
  • Secara sederhana, orang memahami bahwa doa adalah berbicara dengan Allah. Dalam doa, kita mendengarkan dan menyampaikan keinginan-keinginan kita.
  • Doa merupakan salah satu cara untuk mengungkapkan iman (kepercayaan), harapan, dan kasih. Sebagai ungkapan iman, harapan, dan kasih, doa dapat dilakukan baik secara pribadi maupun bersama.
  • Di samping sebagai ungkapan iman, harapan dan kasih, doa juga merupakan sumber kekuatan bagi kehidupan orang beriman. Melalui doa, iman kita menjadi semakin bertumbuh, meskipun kita harus menghadapi beratnya perjuangan hidup. Dengan berdoa, keyakinan pribadi seseorang dapat bertumbuh semakin kuat. Dan dengan keyakinan yang kuat, apa yang menjadi permohonan, harapan serta cita-cita yang diungkapkan di dalam doa, akan dapat kita raih.
  • Doa bersama, selain mengungkapkan iman dalam kebersamaan, juga memperteguh harapan bersama. Doa bersama dapat dikatakan sebagai bentuk komunikasi bersama yang menjembatani setiap hati, sehingga apa yang menjadi harapan serta permohonan bersama, dapat diperjuangkan secara bersama. Dan dalam hal inilah, Tuhan berkarya serta mengabulkan doa-doa bersama.
  • Doa sebagai ungkapan iman, harapan, kasih, sekaligus pasrah kepada Allah yang terindah adalah doa Yesus di Taman Getsemani.
  • Pada saat kritis menghadapi sengsara dan kematian-Nya, Yesus begitu pasrah, mencintai, dan berharap pada Bapa- Nya. Terungkaplah doa Yesus yang terindah: “Ya Bapa-Ku, jikalau Engkau kehendaki, ambillah cawan ini dari pada-Ku, tetapibukanlah kehendak-Ku, tetapi kehendak-Mulah yang terjadi!” (Lukas 22:42).
  • Dengan doa-Nya, Yesus mengatakan kepasrahan-Nya kepada kehendak Bapa. Dengan doa itu pula, Yesus menyatakan cinta-Nya kepada Bapa. Kehendak Bapa selalu diutamakan-Nya. Dengan doa itu juga, Yesus menyatakan harapan-Nya kepada Bapa. Bapa tidak akan meninggalkan Dia.
  • Setelah perjamuan (terakhir), Yesus bersama para muridnya pergi ke kebun zaitun (Taman Getsemani), untuk berdoa. Dalam doa Yesus di Taman Getsemani, terungkap iman, harapan, dan kasih Yesus kepada Bapa-Nya. Di dalam doa itu Yesus mengungkapkan:
    1. Kepercayaan dan kepasrahan Yesus kepada Bapa-Nya. Di saat-saat susah pun Yesus masih percaya dan pasrah pada Bapa Allah.
    2. Pengharapaan Yesus kepada Bapa-Nya. Yesus yakin bahwa Bapa-Nya tidak akan menyia-nyiakan Dia.
    3. Kasih Yesus kepada Bapa-Nya. Yesus selalu mengutamakan kehendak Bapa-Nya. Kehendak-Nya sendiri Ia lupakan.
  • Doa berperan memberikan peneguhan. Terkabulnya doa tidak tergantung pada rumusan, tempat dan waktu, melainkan kehendak Allah. Dalam hal ini, doa-doa semua orang akan dikabulkan, jika sesuai dengan Allah sendiri.
  • Berjaga dan berdoa, memberikan kekuatan agar kita tidak jatuh ke dalam pencobaan. Artinya, doa dapat meneguhkan rencana, sikap dan perbuatan kita sesuai dengan kehendak Allah. Jika kita hidup sesuai dengan kehendak Allah, kita tidak akan jatuh ke dalam pencobaan.

Ringkasan Buku Guru Kelas 6 K13

Mau mendengarkan inspirasi renungan harian dengan pendekatan pribadi?
Kunjungi dan subscribe kanal YouTube Risalah Immanuel
Upload setiap hari jam 6 sore WITA!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.