Peran Gereja bagi Perkembanganku

  • Manusia adalah makhluk sosial dan sekaligus mahluk beriman, yang mempunyai relasi secara khusus dengan Allah Pencipta-Nya. Tetapi tak mungkin ia beriman bila tidak ada orang yang lebih dahulu beriman, dan juga bila orang yang beriman sebelumnya tidak mewartakan imannya kepada generasi berikutnya. Iman seseorang juga tidak akan berkembang bila tidak ada relasi dan komunikasi antarorang beriman.
  • Iman akan berkembang bila masing-masing mau saling berbagi. Iman juga akan berkembang terutama melalui keterlibatan aktif dalam kegiatan dan pelayanan kaum beriman. Paham dan gagasan seperti ini perlu ditumbuhkan dalam diri remaja. Sesuai dengan usianya, hidup beriman membutuhkan proses afiliasi pada komunitas iman (Gereja). Mereka membutuhkan model hidup beriman yang baik dan benar; mereka juga membutuhkan wadah untuk mengimplementasikan imannya dalam kebersamaan dengan yang lain.
  • Sesungguhnya sejak seseorang dibaptis, ia menjadi anggota komunitas Gereja yang dipanggil untuk ikut bertanggung jawab dan terlibat aktif dalam kegiatan Gereja. Sebab iman di satu pihak berdimensi pribadi, tetapi juga berdimensi komunal.
  • Iman pertama-tama relasi pribadi seseorang dengan Tuhan yang perlu ditampakkan dalam kebersamaan.
  • Orang beriman dapat memberi banyak hal demi kemajuan Gereja, dan sebaliknya Gereja menyediakan berbagai macam pelayanan agar kehidupan orang beriman semakin berkembang menuju kesempurnaannya, baik melalui keteladanan tokoh-tokohnya maupun melalui kegiatan-kegiatannya.
  • Jadi ada dua gagasan penting yang ingin didalami bersama dalam pelajaran ini: Pertama, menekankan bahwa seseorang dapat berkembang imannya melalui keterlibatann dalam pelayanan Gereja; Kedua, ia akan berkembang bila belajar meneladan dari tokoh-tokoh yang menunjukkan sikap dan komitment iman yang baik. Kedua gagasan itu diolah dengan mengolah contoh pengalaman remaja yang terlibat dalam kegiatan Gerejani, serta sikap dan pernyataan Gereja sendiri yang senantiasa melayani umat-Nya melalui berbagai bentuk pelayanannya.
  • Untuk mengembangkan diri, kita dapat belajar dari berbagai macam sumber. Salah satu sumber dapat kita temukan dalam komunitas jemaat beriman (Gereja).
  • Kita dapat belajar dengan melihat sikap dan tindakan-tindakan baik yang telah dicontohkan oleh tokoh-tokoh dalam Gereja, terutama melalui keterlibatan langsung dalam berbagai kegiatan Gereja tersebut.
  • Banyak sikap dan keteladanan tokoh-tokoh umat yang terlibat dalam Gereja yang dapat menjadi pelajaran bagi kita. Umumnya mereka terlibat dengan penuh semangat dan dengan sukarela. Mereka itu aktif di Gereja, padahal untuk itu mereka seringkali harus berkorban tenaga, waktu, dan pikiran. Mereka bekerja tanpa pamrih. Keteladanan semacam ini dapat ditiru oleh kita agar kita pun semakin bertumbuh menjadi pribadi yang sama dengan mereka.
  • Roma 10: 14-15: Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepada-Nya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika mereka tidak mendengar tentang Dia. Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakan-Nya? Dan bagaimana mereka dapat memberitakan-Nya, jika mereka tidak diutus? Seperti ada tertulis: “Betapa indahnya kedatangan mereka yang membawa kabar baik!”
  • Rasul Paulus dalam suratnya kepada Umat di Roma memberi penegasan tentang peranan orang-orang beriman yang lebih dahulu bergabung dalam Gereja. Melalui kesaksian hidup dan iman mereka itulah iman Gereja akan Yesus Kristus dan pelayanannya diteruskan dari generasi ke generasi, sehingga manusia yang lahir di kemudian hari dapat mengenal Yesus Kristus yang adalah Jalan, Kebenaran dan Kehidupan.
  • Atas jasa para pendahulu mempunyai peranan dalam kehidupan iman kita, kita tidak dapat melupakan begitu saja. Kita dapat mendoakan mereka. Tetapi terutama kita dapat meneladan hidup mereka dalah kehidupan kita sehari-hari.
  • Katekismus Gereja Katolik Artikel 2030: Orang yang dibaptis menjalankan perutusannya di dalam Gereja, persekutuan semua orang yang dibaptis. Dari Gereja ia menerima Sabda Allah, yang mencakup petunjuk-petunjuk “hukum Kristus” (Gal 6:2). Dari Gereja ia menerima rahmat Sakramen-sakramen, yang menguatkannya di “jalan”. Gereja memberi kepadanya contoh kekudusan. Di dalam Perawan Maria tersuci ia melihat bentuk dan sumber kekudusan ini; ia melihatnya dalam kesaksian murni dari mereka yang menghidupinya; ia menemukannya dalam tradisi rohani dan dalam sejarah panjang para kudus, yang mendahuluinya dan yang hari peringatannya sekarang dirayakan dalam liturgi.
  • Dari Gereja kita memperoleh:
    – Sabda Allah yang mencakup “hukum-hukum Kristus”
    – Rahmat sakramen
    – Teladan kekudusan

Catatan penting buku guru agama katolik dan budi pekerti kelas 7

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *